ARTIKEL
 

Speculative Buy: Arti, Keuntungan, & Kekurangan

by YANUAR ISHAQE - 14 Oct 2022 - Reviewed by Rifdah Fatin H.

 

Apa itu Speculative Buy?

Speculative buy adalah pembelian suatu saham atau instrumen keuangan lainnya dengan harapan harga saham atau instrumen keuangan tersebut akan meningkat di masa mendatang.

Speculative Buy juga berarti strategi pembelian saham yang cukup beresiko bagi banyak pedagang karena melibatkan upaya untuk memprediksi apa yang akan dilakukan pasar di masa depan. 

Berdasarkan sejarah, spekulasi juga dapat mencetak beberapa orang kaya. Miliarder filantropis George Soros adalah salah satu contoh terkenal karena menghasilkan $1 milyar dalam satu perdagangan valuta asing.

 

Apa Arti Dari Berspekulasi?

Berspekulasi artinya seorang yang sedang membuat keputusan lebih sering berdasarkan analisis teknis daripada analisis fundamental dari suatu aset atau saham.

Spekulan adalah orang-orang yang menciptakan kekayaan, memelihara ide, bisnis, dan ekonomi, dan yang membantu menciptakan “hal besar berikutnya”. Bill Gates dan Steve Jobs adalah spekulan; Warren Buffett adalah seorang spekulan. 

Kapitalis ventura merupakan perusahaan yang mendanai startup untuk ide-ide baru dan bisnis baru adalah spekulan. Singkatnya, spekulan adalah bagian penting dan berharga dari pasar keuangan dunia.

 

Keuntungan dari Speculative Buy

 

1. Meraih Keuntungan Besar Dengan Cepat

Speculative buy biasanya bersedia mengambil risiko investasi yang lebih besar daripada kebanyakan investor yang lebih bersedia untuk berinvestasi di perusahaan, aset, atau sahamnya diperdagangkan dengan harga yang sangat rendah. Selama waktu atau dalam situasi di mana investor yang lebih konservatif menghindar hal tersebut.

Dengan demikian, spekulan sering kali menyediakan modal yang memungkinkan perusahaan-perusahaan muda untuk tumbuh dan berkembang, atau yang memberikan dukungan harga untuk aset atau industri yang untuk sementara jatuh pada masa-masa sulit secara finansial atau tidak disukai. Sedemikian rupa, spekulan membantu mendukung dan mendorong perekonomian secara keseluruhan.

 

2. Likuiditas Pasar

Spekulan menambah likuiditas ke pasar karena aktif berdagang. Sebuah pasar tanpa spekulan akan menjadi pasar yang tidak likuid, ditandai dengan spread yang besar antara harga bid dan ask. Serta kemungkinan sangat sulit bagi investor untuk membeli atau menjual investasi pada harga pasar yang wajar. 

Berspekulasi artinya menjaga pasar tetap lancar dan membantu memfasilitasi pertukaran yang mudah antara pembeli dan penjual setiap saat.

 

3. Risiko Menanggung

Spekulan bersedia mengambil risiko meminjamkan uang kepada perusahaan, pemerintah, atau usaha bisnis yang tidak memiliki kredit mapan atau yang saat ini dengan peringkat kredit yang buruk. 

Peringkat Kredit Peringkat kredit adalah pendapat dari lembaga kredit tertentu mengenai kemampuan dan kemauan suatu entitas (pemerintah, bisnis, atau individu) untuk memenuhi kewajiban keuangannya secara lengkap dan dalam batas waktu yang ditentukan.

Peringkat kredit juga menandakan kemungkinan debitur akan gagal bayar. Tanpa spekulan, satu-satunya bisnis yang dapat memperoleh pinjaman adalah perusahaan besar yang sudah mapan dengan peringkat kredit yang luar biasa.

 

download investasiku

 

Kerugian dari Speculative Buy Dari Segi Ekonomi

 

1. Harga Tidak Masuk Akal

Spekulasi terkadang dapat mendorong harga melampaui tingkat yang wajar, ke penilaian yang terlalu tinggi atau rendah yang tidak secara akurat mencerminkan nilai intrinsik aset atau saham yang sebenarnya. 

Ini berarti bahwa spekulasi dapat menyebabkan fluktuasi harga, meskipun hanya sementara, dapat memiliki dampak jangka panjang pada nasib dan stabilitas perusahaan, industri, atau bahkan ekonomi secara keseluruhan.

Sebagai contoh, beberapa ekonom dan analis pasar berpendapat bahwa harga minyak yang sangat tinggi di awal abad ke-21 – sekitar $100 per barel lebih. Penyebab hal ini karena spekulasi yang meluas daripada kondisi penawaran dan permintaan aktual di pasar.

 

2. Gelembung Ekonomi

Kerugian terkait dengan harga yang tidak masuk akal adalah karena berspekulasi yang merajalela serta berkaitan dengan gelembung ekonomi. Terbentuk karena kenaikan harga yang tidak realistis.

Gelembung spekulatif tercipta dari sebuah permintaan oleh spekulan. Pada awalnya,  mereka mendorong harga lebih tinggi. Kemudian, mereka menarik lebih banyak spekulan, mendorong harga lebih tinggi lagi.

Siklus ini berulang-ulang kali mengakibatkan kenaikan harga sebagai akibat dari peningkatan permintaan dari spekulan. Setelah itu, pembeli baru tertarik dengan harga yang naik dengan cepat meningkatkan permintaan lebih lanjut, mendorong pasar ke harga yang lebih tinggi. Sampai gelembung pecah dan harga turun secara dramatis.

 

3. Speculative Buy Pada Pasar Saham

Saham yang kita anggap sangat berisiko pada pasar saham yang kita kenal sebagai saham gorengan. Speculative buy pada saham gorengan mungkin berpotensi mendapatkan pengembalian yang tinggi untuk mengimbangi risiko tinggi. 

Saham gorengan adalah saham biasa dari perusahaan publik kecil yang sering trader jual belikan dengan harga rendah. Definisi khusus saham gorengan dapat bervariasi antar negara. 

Sebagai contoh, di Amerika Serikat, saham yang diperdagangkan dengan harga kurang dari $5 dianggap dengan harga saham yang sangat rendah adalah contoh saham spekulatif. Beberapa spekulan pasar saham adalah pedagang harian yang mencari keuntungan dari fluktuasi harga saham intraday yang terjadi dalam hari perdagangan.

Seperti yang sudah kita jelaskan, spekulan berani berjual beli saham pada perusahaan publik yang belum terbukti, menyediakan dana ekuitas bagi perusahaan tersebut yang memungkinkan mereka untuk tumbuh dan memperluas jangkauan pasar mereka.

 

4. Spekulasi di Pasar Mata Uang Asing

Pasar pertukaran mata uang asing (valas) populer di kalangan spekulan karena fakta adanya fluktuasi konstan dalam nilai tukar antar mata uang. Baik secara intraday maupun jangka panjang. Pasar mata uang juga menyediakan peluang perdagangan yang sering, karena banyaknya pasangan mata uang berbeda yang tersedia untuk perdagangan.

Perdagangan valas juga populer bagi kalangan spekulan. Karena tingginya jumlah leverage yang tersedia, yang memudahkan para pedagang untuk menghasilkan keuntungan besar hanya dengan menggunakan sejumlah kecil modal perdagangan.

 

5. Spekulasi Pasar Komoditas

Pada pasar komoditas, spekulasi berpartisipasi untuk mengendalikan volatilitas harga komoditas. Karena tanpa spekulan, pelaku pasar hanya akan sangat terbatas. Komoditas jauh lebih jarang mengalami jual beli daripada saham.

Spekulan menambahkan lebih banyak likuiditas secara signifikan ke pasar komoditas, sehingga membantu memfasilitasi perdagangan di antara semua pelaku pasar. Spekulasi dalam komoditas berjangka sangat populer. Karena, seperti perdagangan valas, perdagangan komoditas menawarkan leverage yang tinggi kepada pedagang.

Spekulan juga mempengaruhi harga komoditas dengan cara yang membantu melindungi dari perubahan harga besar-besaran. Dengan menggunakan kontrak berjangka untuk mendorong pembeli menimbun guna mencegah kekurangan.

 

 

download investasiku

 
Share this article via :
whatsapp-investasiku
 
InvestasiKu-footer
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android, iOS, dan Windows serta nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store Download desktop version
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter
Eduvest
 

© 2024 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK KOMINFO