ARTIKEL
 

7 Daerah Dengan Pajak Hiburan Malam Tertinggi di RI, Ada Jakarta & Bali?

by William Fernandes - 23 Jan 2024 - Reviewed by Rifdah Fatin H.

 

Heboh pajak hiburan naik, termasuk pajak hiburan malam yang besarannya bervariasi di setiap daerah di Indonesia.

Namun, tahukah kamu bahwa ada beberapa daerah di Indonesia, yang menerapkan tarif pajak hiburan malam yang sangat tinggi, bahkan sampai 75%?

Pasalnya, tarif pajak hiburan yang tinggi, bisa mempengaruhi harga tiket masuk ke tempat hiburan malam, dan keuntungan bisnis di daerah tersebut.

Kira-kira, daerah mana saja yang menerapkan tarif pajak hiburan malam tertinggi? Apakah Jakarta dan Bali termasuk? Yuk simak di sini!

 

Apa itu Pajak Hiburan?

Pajak Hiburan adalah pajak yang diberlakukan pada industri hiburan, seperti bioskop, pameran, pertandingan olahraga, konser, bahkan termasuk hiburan malam yang mencakup diskotek, bar, dan tempat karaoke.

Tarif pajak hiburan dihitung berdasarkan jumlah omset, yang diperoleh tempat hiburan malam dalam satu bulan.

Tujuan dari Pajak Hiburan adalah untuk menggalang pendapatan dari sektor industri hiburan malam, sekaligus sejalan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan penerimaan negara. Di sisi lain, Pajak Hiburan juga bertujuan untuk mengendalikan dan memantau kegiatan usaha hiburan malam di Indonesia.

 

Pentingnya Pajak Hiburan bagi Daerah

Dalam konteks pengembangan daerah, Pajak Hiburan juga memiliki peran penting.

Pendapatan dari pajak hiburan dapat digunakan untuk pengembangan infrastruktur daerah dan menyediakan layanan publik, yang lebih baik bagi masyarakat di sekitar wilayah tempat hiburan malam tersebut berada.

Jadi bisa disimpulkan bahwa Pajak Hiburan memiliki peran yang sangat penting dalam, baik dalam memantau dan mengontrol kegiatan industri hiburan malam, meningkatkan penerimaan negara, maupun pengembangan daerah.

Tapi, apa hubungannya antara pajak hiburan malam seperti yang sudah disebutkan, dengan pendapatan daerah dan pengembangan industri hiburan?

Selain memperoleh tambahan penghasilan, yang dapat digunakan untuk pengembangan infrastruktur, pelayanan publik, dan sektor lainnya, pajak hiburan malam juga bisa memberikan dukungan dalam pengembangan industri hiburan di suatu wilayah.

Dengan diterapkannya pajak hiburan yang tepat, industri hiburan dapat berkembang dengan lebih baik, dan memberikan dampak positif bagi pertumbuhan bisnis, ekonomi, dan pariwisata di daerah tersebut.

 

Aturan Penetapan Pajak Hiburan Malam di Daerah

Pajak hiburan merupakan salah satu jenis pajak daerah, yang dikenakan atas jasa kesenian dan hiburan, yang diselenggarakan oleh pihak tertentu.

Pajak hiburan diatur dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2022 tentang Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (UU HKPD), yang menggantikan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (UU PDRD).

Dalam UU HKPD, tarif pajak hiburan ditetapkan paling rendah 10 persen dan tertinggi 75 persen. Namun, khusus untuk jasa hiburan tertentu, seperti diskotek, karaoke, kelab malam, bar, dan mandi uap/spa, tarif pajak hiburan ditetapkan paling rendah 40 persen dan paling tinggi 75 persen.

 

7 Daerah Dengan Tarif Pajak Hiburan Malam Tertinggi

Meskipun UU HKPD baru berlaku sejak 1 Januari 2024, ternyata ada beberapa daerah yang sudah lebih dulu menerapkan tarif pajak hiburan 75 persen, bahkan sejak UU PDRD masih berlaku.

Berikut ini adalah tujuh daerah yang sudah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen, berdasarkan data dari Kementerian Keuangan:

 

1. Kabupaten Siak (Riau)

Kabupaten Siak telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak tahun 2012, berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 2 Tahun 2012. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa pagelaran busana, kontes kecantikan, diskotek, karaoke, kelab malam, permainan ketangkasan, panti pijat, dan mandi uap/spa.

 

2. Kabupaten Tanjung Jabung Timur (Jambi)

Kabupaten Tanjung Jabung Timur juga telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak tahun 2012, berdasarkan Perda Nomor 2 Tahun 2012. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa pagelaran busana, kontes kecantikan, diskotek, karaoke, kelab malam, permainan ketangkasan, panti pijat, dan mandi uap/spa.

 

3. Kabupaten Ogan Komering Ulu (Sumatera Selatan)

Kabupaten Ogan Komering Ulu telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak tahun 2010, berdasarkan Perda Nomor 3 Tahun 2010. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa diskotek, kelab malam, dan sejenisnya.

 

4. Kabupaten Belitung Timur (Kepulauan Bangka Belitung)

Kabupaten Belitung Timur telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak tahun 2010, berdasarkan Perda Nomor 5 Tahun 2010. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa diskotek, karaoke, kelab malam, bar, dan mandi uap/spa.

 

5. Kabupaten Lebak (Banten)

Kabupaten Lebak telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak tahun 2008, berdasarkan Perda Nomor 13 Tahun 2008. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa diskotek, karaoke, kelab malam, permainan ketangkasan, panti pijat, dan mandi uap/spa.

 

6. Kabupaten Grobogan (Jawa Tengah)

Kabupaten Grobogan telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak tahun 2010, berdasarkan Perda Nomor 3 Tahun 2010. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa diskotek, kelab malam, dan sejenisnya.

 

7. Kota Tual (Maluku)

Kota Tual telah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sejak UU PDRD masih berlaku. Tarif pajak hiburan 75 persen ini berlaku untuk hiburan berupa diskotek, karaoke, kelab malam, bar, dan mandi uap/spa.

 

Alasan Daerah Menetapkan Tarif Pajak Hiburan 75 Persen

Menurut Direktur Pajak Daerah dan Retribusi Daerah DJPK Lydia Kurniawati Christyana, alasan daerah menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen adalah karena mereka menganggap bahwa jasa hiburan tertentu memiliki potensi pendapatan yang besar, sehingga dapat memberikan kontribusi yang signifikan bagi pendapatan asli daerah (PAD).

Selain itu, daerah juga menetapkan tarif pajak hiburan 75 persen sebagai bentuk kebijakan fiskal yang bertujuan untuk mengatur perilaku masyarakat dalam mengkonsumsi jasa hiburan tertentu, yang dianggap dapat menimbulkan dampak negatif bagi moral dan kesehatan masyarakat.

 

Jakarta & Bali Tidak Masuk Daftar Pajak Hiburan Tertinggi

Bukan 75%, tarif pajak hiburan malam (diskotek, karaoke, kelab malam, bar, dan spa) di Jakarta, justru baru naik menjadi 40% di mana sebelumnya 25%, begitu juga dengan Kabupaten Badung, Bali yang naik menjadi 40% (sebelumnya 15%).

 

Kesimpulan

Tarif pajak yang tinggi di daerah-daerah tertentu di Indonesia didasarkan pada beberapa faktor, seperti potensi pendapatan dari industri hiburan dan kebijakan pemerintah daerah.

Meskipun tarif pajak hiburan dianggap sebagai beban oleh sebagian pengusaha hiburan, dampaknya terhadap pengembangan daerah dan peningkatan pendapatan negara tidak dapat diabaikan.

Sebagai konsumen, kita juga harus memahami bahwa tarif pajak hiburan yang diberlakukan di suatu daerah berbeda-beda dan dapat berubah sewaktu-waktu.

Oleh karena itu, kita harus selalu memperhatikan aturan dan kebijakan yang berlaku saat mengunjungi tempat hiburan malam di suatu daerah.

 

 
Share this article via :
whatsapp-investasiku
 
InvestasiKu-footer
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android, iOS, dan Windows serta nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store Download desktop version
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter
Eduvest
 

© 2024 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK KOMINFO