ARTIKEL
 

Apa itu ESG, Tujuan, & Manfaatnya

by Estrin Vanadianti Lestari - 06 Apr 2022 - Reviewed by Rifdah Fatin H.

 

ESG adalah singkatan dari Environmental, Social, and Governance (Corporate). Ketiga faktor besar ini digunakan untuk mengukur keberlanjutan dan dampak etis dari hasil investasi dalam bisnis atau perusahaan.

Seorang Investor yang memahami ESG akan melibatkan indikator Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (LST) untuk menyaring perusahaan mana saja yang memiliki nilai bagus. Setelah itu, dia akan menanamkan modal pada perusahaan tersebut sebagai investasi yang berkelanjutan.

 

Tujuan ESG

Tujuan utama dari pendekatan ESG adalah menciptakan nilai jangka panjang bagi perusahaan, pemegang saham, dan masyarakat secara keseluruhan dengan mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

 

Environmental (Lingkungan)

Kriteria lingkungan mencakup penggunaan sumber energi terbarukan oleh perusahaan, program pengelolaan limbahnya, cara menangani potensi masalah polusi udara atau air yang timbul dari operasinya, masalah deforestasi (jika ada), dan sikap serta tindakannya seputar masalah perubahan iklim.

 

Social

Kriteria sosial mencakup sejumlah besar potensi masalah. Ada banyak aspek sosial LST yang terpisah, tetapi semuanya pada dasarnya adalah tentang hubungan sosial.

Salah satu hubungan kunci bagi sebuah perusahaan, dari sudut pandang banyak investor yang bertanggung jawab secara sosial, adalah hubungannya dengan karyawannya.

Berikut ini adalah rangkuman singkat dari beberapa masalah yang dapat dipertimbangkan ketika memeriksa bagaimana perusahaan menangani hubungan sosialnya:

  • Apakah gaji karyawan adil dibandingkan dengan pekerjaan yang sebanding atau posisi serupa di seluruh industri? Jenis program pensiun apa yang ditawarkan kepada karyawan? Apakah perusahaan berkontribusi pada rencana pensiun karyawan?
  • Selain upah atau gaji pokok, tunjangan apa yang diberikan kepada karyawan? Dengan investor yang peduli dengan ESG, dapat membuat perbedaan besar dalam evaluasi perusahaan Anda jika, misalnya, Anda melakukan hal-hal seperti menyediakan makan siang prasmanan yang sangat mewah gratis untuk semua karyawan setiap hari Jumat atau memberikan jenis tunjangan lain yang tidak tidak umum di semua tempat kerja, seperti pusat kebugaran di tempat.
  • Program pelatihan dan pendidikan karyawan; misalnya, apakah perusahaan Anda memberikan dukungan keuangan untuk melanjutkan atau melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi dan/atau jam kerja yang fleksibel bagi karyawan yang melanjutkan pendidikan lebih lanjut; peluang apa yang ada bagi karyawan untuk dilatih keterampilan kerja baru di perusahaan yang akan membuat mereka memenuhi syarat untuk posisi dengan gaji yang lebih tinggi?
  • Apa tingkat keterlibatan karyawan dengan manajemen yang ada? Berapa banyak masukan yang dimiliki karyawan dalam menentukan prosedur operasional di departemennya masing-masing?
  • Tingkat pergantian karyawan (turnover rate)
  • Apa pernyataan misi perusahaan? Apakah itu relevan secara sosial dan bermanfaat bagi masyarakat?
  • Seberapa baik hubungan dengan pelanggan? Apakah perusahaan terlibat dengan pelanggan di media sosial? Seberapa responsif dan efisien departemen layanan pelanggan? Apakah perusahaan memiliki riwayat negatif masalah perlindungan konsumen, seperti komplain terhadap produk?

 

Governance

Bagaimana dewan dan manajemen perusahaan mendorong perubahan positif? Tata kelola mencakup segala sesuatu mulai dari masalah seputar gaji eksekutif hingga keragaman dalam kepemimpinan. Serta, seberapa baik kepemimpinan itu merespons dan berinteraksi dengan pemegang saham.

 

Lalu, Apa Manfaatnya?

Beberapa manfaat utama dari ESG adalah sebagai berikut:

  1. Mengurangi Risiko Bisnis: Praktik bisnis yang berkelanjutan dalam hal lingkungan, sosial, dan tata kelola dapat membantu mengurangi risiko bisnis yang terkait dengan perubahan regulasi, sanksi hukum, dan perubahan pasar. Ini dapat membantu melindungi investasi jangka panjang dan reputasi perusahaan.

  2. Akses ke Modal dan Pembiayaan: Perusahaan yang menerapkan ESG dengan baik dapat lebih mudah mendapatkan akses ke modal dan pembiayaan, karena semakin banyak investor yang mencari peluang investasi yang sesuai dengan nilai-nilai ESG mereka. Obligasi berkelanjutan dan produk keuangan lainnya yang berfokus pada ESG semakin populer.

  3. Peningkatan Kinerja Keuangan: Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa perusahaan yang memprioritaskan ESG cenderung memiliki kinerja keuangan yang lebih baik dalam jangka panjang. Hal ini dapat tercermin dalam pertumbuhan pendapatan, margin laba, dan nilai saham yang lebih tinggi.

  4. Penghematan Biaya dan Efisiensi Operasional: Upaya untuk mengurangi dampak lingkungan, seperti efisiensi energi atau pengelolaan limbah yang lebih baik, dapat menghasilkan penghematan biaya yang signifikan dalam jangka panjang.

  5. Daya Tarik bagi Karyawan dan Kepemimpinan: Perusahaan yang peduli terhadap ESG cenderung lebih menarik bagi karyawan berbakat, dan memiliki budaya perusahaan yang positif dapat membantu mempertahankan dan mengembangkan bakat dalam perusahaan. Selain itu, pemimpin yang kompeten dalam hal ESG dapat meningkatkan reputasi perusahaan.

  6. Reputasi yang Lebih Baik: Praktik bisnis yang berkelanjutan dan bertanggung jawab sosial dapat meningkatkan reputasi perusahaan di mata konsumen, pemegang saham, dan masyarakat luas. Ini dapat membantu perusahaan menjaga hubungan yang positif dengan pemangku kepentingan dan mengurangi risiko reputasi yang merugikan.

  7. Kontribusi Positif untuk Masyarakat dan Lingkungan: Salah satu manfaat terpenting dari ESG adalah dampak positifnya pada masyarakat dan lingkungan. Dengan mengambil langkah-langkah yang bertanggung jawab terhadap lingkungan dan sosial, perusahaan dapat berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan dan kesejahteraan masyarakat.

  8. Kepatuhan Regulasi: Mematuhi regulasi lingkungan, sosial, dan tata kelola yang semakin ketat dapat membantu perusahaan menghindari sanksi hukum dan masalah kepatuhan lainnya yang dapat merugikan bisnis.

 

ESG dalam Konteks Pasar Modal

Investor yang memasukkan faktor-faktor LST ke dalam pertimbangan berinvestasi telah berkembang pesat sejak awal dekade ini, dan diperkirakan akan terus meningkat secara signifikan selama dekade mendatang.

Di dalam setiap kategori LST, terdapat berbagai masalah khusus yang mungkin relevan atau tidak dalam situasi tertentu, bergantung pada emiten spesifik yang sedang diperiksa.

Investor ESG cenderung menjadi investor yang lebih aktif, berpartisipasi dalam pertemuan pemegang saham dan secara aktif bekerja untuk mempengaruhi kebijakan dan praktik perusahaan.

Terdapat kritik terhadap tren investasi yang bertanggung jawab secara sosial, menuduh bahwa hal itu dapat mengurangi nilai investasi yang menguntungkan, dan membuat bisnis dan pasar keuangan beroperasi kurang efisien.

Salah satu kritikus investasi ESG yang paling keras adalah Milton Friedman, seorang ekonom Amerika yang menganjurkan kapitalisasi pasar bebas.

Dia berpendapat bahwa mengevaluasi saham harus fokus pada nilai keuangan perusahaan, laba, periode, dan mengatakan bahwa pengeluaran perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial merupakan "pengeluaran yang tidak penting" karena mengikis keuntungan perusahaan dan pemegang saham.

Namun, para pendukung investasi yang lebih sadar sosial, sedang meningkatkan argumen kuat untuk mendukung investasi ESG sebagai hal yang benar untuk dilakukan, dan sebagai pendekatan untuk berinvestasi yang berpotensi memperoleh pengembalian investasi yang bagus.

 

Bagaimana Skor ESG Dihitung?

ESG bisa menghasilkan skor untuk berbagai perusahaan, memberikan metrik yang jelas dan praktis untuk membandingkan berbagai investasi. “Skor ESG mewakili peringkat yang ditetapkan oleh perusahaan riset untuk masing-masing perusahaan.

Perusahaan pemeringkat cenderung mengandalkan beberapa kriteria untuk mengevaluasi masing-masing komponen E, S, dan G.

Skor umumnya mengikuti skala 100 poin: Semakin tinggi skor, semakin baik kinerja perusahaan dalam memenuhi berbagai kriteria LST.

Skor dapat bervariasi di antara perusahaan, yang mungkin menggunakan metrik dan skema pembobotan yang berbeda.

Sementara faktor-faktor spesifik yang dinilai bervariasi menurut perusahaan, perusahaan pemeringkat ESG biasanya meninjau hal-hal seperti laporan tahunan, langkah-langkah keberlanjutan perusahaan, manajemen sumber daya/karyawan/keuangan sampai struktur dewan.

 

 

beli saham di investasiku dapet cashback points

 
Share this article via :
whatsapp-investasiku
 
InvestasiKu-footer
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android, iOS, dan Windows serta nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store Download desktop version
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter
Eduvest
 

© 2024 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK KOMINFO