ARTIKEL
 

Divestasi Adalah: Apa Itu, Arti, Pengertian, dan Langkahnya

BY Dany Mauriz Gibran - 7/27/2022 9:00:00 AM - 19 MINS READ

 

Divestasi adalah aksi perusahaan menjual aset apapun, ini paling sering digunakan dalam konteks penjualan anak perusahaan.

Pengertian divestasi bisa juga merupakan pengurangan kepemilikan berupa saham dari sebuah perusahaan.

Karena kebalikan langsung dari akuisisi, arti divestasi yaitu menciptakan suntikan uang tunai ke dalam perusahaan, sekaligus melayani strategi perusahaan secara keseluruhan.

Sebelum kita mengenal apa itu divestasi lebih jauh, kita wajib mengetahui arti investasi terlebih dahulu. 

Remaja sampai dewasa pasti sadar akan penting nya berinvestasi meskipun dari berbagai latar belakang. Namun, pengertian divestasi masih jarang diketahui oleh beberapa investor pemula. 

Investasi merupakan salah satu kegiatan yang bisa membuat kamu mencapai kebebasan finansial. Aktivitas ini cukup menguntungkan dengan cara mengembangkan uang yang kamu punya.

Instrumen investasinya bisa berupa reksadana, saham, atau obligasi.  Perusahaan juga bisa kok berinvestasi dengan menambah aset supaya semakin produktif. Ga cukup sampai disitu, divestasi juga mencakup penjualan berbagai jenis aset. Salah satu tujuannya yakni untuk melikuidasi aset dan memperoleh keuntungan.

Langkah-langkah dalam Proses Divestasi

Proses divestasi melibatkan banyak langkah yang kompleks diantaranya:

1. Penilaian Strategis

tugas penilaian strategis dalam proses divestasi, terdiri dari analisis portofolio bisnis organisasi, identifikasi dan kualifikasi calon divestasi, valid keputusan divestasi dan penentuan bentuk transaksi yang optimal.

Analisis Bisnis Portofolio

Analisis ini merupakan sebuah aspek dari proses perencanaan strategis yang mana mengevaluasi semua unit bisnis untuk menentukan kompatibilitasnya dengan tujuan jangka panjang organisasi.

Identifikasi Calon Divestasi

Dalam upaya untuk menentukan kompatibilitas berbagai elemen portofolio bisnis mereka,

individu yang melakukan analisis harus mengajukan pertanyaan berikut:

  • Apakah pasar yang dilayani oleh masing-masing bisnis mengalami kenaikan atau penurunan?
  • Apakah ada kekuatan tingkat makro seperti perubahan demografi, teknologi, atau peraturan yang akan menyebabkan bisnis bisa bertahan atau justru mengalami penurunan di masa depan?
  • Apakah ada dinamika persaingan yang akan membentuk pasar yang merugikan organisasi?
  • Apakah ada bisnis di posisi pasar yang terisolasi yang tidak memiliki hubungan sinergis dengan portofolio yang lebih luas?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, akan memberitahu jika ada unit bisnis yang tidak sesuai dengan tujuan strategis organisasi dan tujuan pertumbuhan jangka panjang. 

Terkadang, kandidat divestasi juga dapat ditargetkan karena alasan keuangan atau non-strategis lainnya, seperti kebutuhan untuk menghasilkan uang tunai atau ketidakmampuan untuk mengintegrasikan bisnis yang diperoleh sebelumnya.

Validasi Keputusan Divestasi

Kinerja yang buruk bisa saja menunjukkan ketidakcocokan strategis, tetapi bukan itu faktor penentunya. Selain itu, ada yang menjadi pertimbangan lain yaitu manajemen yang buruk, kurangnya investasi, atau gangguan pasar mungkin berdampak pada kinerja unit bisnis.

Dalam kasus seperti itu, kandidat menginginkan cara untuk mengatasi penyebab yang mendasarinya daripada melepaskan properti itu. 

Keputusan untuk melakukan divestasi harus didukung oleh bukti yang kuat berupa tindakan yang didasarkan pada analisis menyeluruh terhadap strategi transaksi dan implikasi keuangan. 

Karena, divestasi memerlukan sejumlah besar manajerial waktu, sumber daya, dan risiko, tim manajemen organisasi perlu berkomitmen untuk membuat divestasi berhasil.

Struktur Transaksi

Setelah keputusan awal divestasi dibuat oleh manajemen, langkah selanjutnya adalah menentukan bentuk dan struktur transaksi yang paling optimal terhadap penerimaan pajak dari calon divestasi.

Opsi divestasi yang tersedia antara lain:

  • Penjualan langsung dari properti atau properti yang akan di divestasikan.
  • Pembentukan entitas terpisah di mana korporasi mungkin atau tidak untuk mempertahankan kepentingan kepemilikan.
  • Pertukaran aset dengan korporasi lain yang dapat mencakup pertimbangan lain seperti uang tunai.

Penciptaan entitas yang terpisah dapat menjadi pilihan yang sangat menarik dalam keadaan tertentu. Ini adalah situasi ketika unit usaha yang sedang di divestasikan relatif besar, berupa unit yang benar-benar berdiri sendiri.

Entitas atau anak perusahaan yang berdiri sendiri dengan infrastruktur pendukungnya lebih bernilai besar dari penjualan langsung.

Manfaat utama dari opsi ini adalah tidak seperti penjualan langsung karena dapat menghasilkan kewajiban pajak yang substansial.

Menciptakan entitas yang terpisah umumnya menghasilkan transaksi tidak kena pajak. Namun, jenis transaksi ini memerlukan hukum, peraturan, dan biaya konsultasi, serta perhatian manajemen. Karena semua faktor yang dicatat, spin-off perusahaan.

Dalam situasi tertentu, pertukaran aset berupa properti bisa menjadi pilihan ketika saling menguntungkan. Pilihan yang paling umum dalam divestasi adalah penjualan langsung aset.

Secara bersama-sama, penilaian strategis bisa untuk memenuhi pilihan organisasi dari sudut pandang strategis dan tahan lama, mampu bertahan dan beradaptasi dengan tuntutan yang terus berkembang dari pelanggan dan dinamika perubahan pasar.

2. Perencanaan Divestasi

Setelah ada kesepakatan awal bahwa ada keinginan untuk divestasi, langkah perencanaan dalam proses harus dimulai yaitu:

Memperoleh Persetujuan Perusahaan

Persetujuan untuk melanjutkan divestasi biasanya berbentuk dokumen yang menyajikan rekomendasi yang dipertimbangkan dengan baik kepada CEO perusahaan dan manajemen. 

Komponen utamanya akan menjadi alasan strategis berdasarkan rekomendasi dari:

  • Diskusi latar belakang bisnis dan pasarnya, 
  • Perkiraan penilaian, 
  • Deskripsi pendekatan transaksional alternatif yang dipertimbangkan, 
  • Deskripsi proses divestasi yang direncanakan, 
  • Waktu untuk perencanaan, persiapan, dan pelaksanaan transaksi.

Membuat Rencana Organisasi

Tidak jarang unit usaha yang menjadi calon divestasi menjadi bagian dari induknya portofolio organisasi untuk waktu yang lama. 

Akibatnya, lingkungan saling ketergantungan fungsional dan infrastruktur operasional bersama kemungkinan besar telah berkembang dari waktu ke waktu.

Tujuan utama dari menguraikan dua entitas untuk menyajikan unit bisnis yang di divestasikan itu sebagai entitas yang berdiri sendiri semaksimal mungkin. 

Sehingga, potensi penjualannya dapat dioptimalkan dan dapat menjadikannya untuk berbagai kemungkinan pembeli potensial. 

Upaya awal untuk merasionalkan infrastruktur adalah penetapan rencana organisasi yang meliputi:

  • Menentukan kepemimpinan unit bisnis. Ini biasanya mencakup kepala eksekutif unit bisnis dan tim manajemen senior.
  • Melakukan analisis operasional: Proses ini terutama terdiri dari mengidentifikasi semua operasi dan fungsi yang berhubungan dengan pelanggan.
  • Melakukan analisis infrastruktur awal: Meskipun evaluasi rinci layanan bersama tidak akan dilakukan sampai tim khusus ditugaskan nanti dalam proses, fungsi dasar diperlukan untuk unit untuk mendekati bisnis yang berdiri sendiri harus diidentifikasi.
  • Menugaskan karyawan: Berdasarkan analisis operasional dan infrastruktur, penentuan awal individu-individu yang akan menjadi staf unit dan mereka yang akan dipertahankan oleh induknya organisasi harus dibuat.

Membuat Penyimpanan Rencana

Untuk memastikan bahwa potensi kerugian bisnis diminimalkan, semua individu harus diidentifikasi sedini mungkin dalam prosesnya. Sebuah rencana harus dirumuskan untuk memberi penghargaan kepada mereka karena tetap bersama unit bisnis sampai dijual.

Mengumpulkan Tim Divestasi

Faktor penting dari proses perencanaan adalah pembentukan tim yang akan membantu memformalkan rencana divestasi, mendorong proses divestasi, dan memastikannya tetap pada jalurnya. 

Tim divestasi biasanya terdiri dari tim inti eksekutif senior; konsultan dan penasehat eksternal; internal yang dipilih ahli dan manajer; dan dipimpin oleh CEO dari organisasi induk yang diberdayakan secara jelas.

Mengembangkan Rencana Divestasi

Setelah terbentuk tim, selanjutnya perlu mengembangkan rencana divestasi terperinci di bawah arahan pemimpin tim. Rencana rinci ini harus:

  • Garis besar kegiatan utama dalam transaksi;
  • Identifikasi semua tugas material, kiriman, dan pencapaian target untuk transaksi;
  • Tetapkan tanggung jawab dan tetapkan tenggat waktu untuk tugas, hasil, dan pencapaian tersebut;
  • Mengidentifikasi poin keputusan kunci yang terkait dengan membuat dan melaksanakan keputusan; dan
  • Identifikasi risiko utama yang terkait dengan transaksi. Nilai dari rencana divestasi muncul ketika masa lalu bukanlah acuan yang baik untuk masa depan, dan perubahan yang mengganggu.

3. Persiapan Divestasi

Langkah persiapan berjalan pada dua jalur yang berbeda, tetapi beriringan: 

  1. Mendapatkan sumber daya dan bahan untuk penjualan (yaitu, persiapan penjualan); dan
  2. Langkah-langkah persiapan untuk memastikan pengendalian.

Tugas yang terdiri dari yang pertama, mempersiapkan penjualan, contoh ada pada poin di bawah.

Pembahasan selanjutnya diikuti dengan deskripsi kegiatan pelepasan dan pengembangan laporan keuangan unit yang didivestasikan agar berdiri sendiri.

Libatkan Sumber Daya Eksternal

Sumber daya eksternal utama yang diperlukan untuk melepaskan aset secara efektif adalah penasihat keuangan (broker bisnis atau bankir investasi) dan kantor akuntan independen. 

Bisa juga untuk melibatkan sumber daya profesional lainnya, seperti penasihat dengan keahlian regulasi atau hukum. 

Penasihat keuangan ditugaskan untuk memberi saran dan mengelola transaksi berupa panduan tentang penilaian bisnis, struktur transaksi, pendekatan penjualan yang digunakan, dan target pembeli.

Penasihat juga mengembangkan materi penjualan dan mengatur penjualan. Adapun keterlibatan akuntan independen oleh penjual, hal ini untuk melakukan prosedur terhadap informasi keuangan yang akan diberikan kepada pembeli. 

Sifat dan luas prosedur tergantung pada tujuan penggunaan informasi keuangan. Laporan keuangan yang diaudit (sampai tiga tahun) mungkin diperlukan oleh pembeli yang ingin mematuhi persyaratan pemberi pinjaman atau regulator mereka.

Tentukan Proses Penjualan

Anggota tim inti divestasi dan penasihat keuangan biasanya berkolaborasi dalam mengidentifikasi pembeli potensial dari unit bisnis. Tim divestasi akan memiliki pandangan informasi tentang potensi pasar dengan memposisikan diri menjadi peserta pasar. 

Penasihat juga mungkin memiliki hubungan dengan pembeli keuangan potensial (misalnya, perusahaan ekuitas swasta) yang tidak diketahui oleh tim divestasi.

Dari pembacaan kolektif mereka tentang pasar dan preferensi organisasi penjualan, tim divestasi dan penasihat dapat menentukan apakah yang terbaik untuk membawa bisnis ke pasar melalui lelang, atau lebih tepatnya menerima tawaran pre-emptive oleh satu pembeli.

4. Menjalankan Divestasi

Setelah langkah persiapan selesai, langkah selanjutnya adalah tim memulai upaya penjualan, yang terdiri dari tugas-tugas berikut:

Umumkan Niat Untuk Menjual

Sampai saat ini dalam proses divestasi, sebagian besar kegiatan perencanaan dan persiapan telah dilakukan oleh tim.

  • Pemegang saham ingin memahami dampak divestasi
  • Calon pembeli ingin mengetahui apakah bisnis yang dijual memberi mereka peluang Menarik untuk memperluas pangsa pasar mereka
  • Pelanggan dan pemasok bisnis yang dijual ingin mengetahui bagaimana transaksi prospektif akan berdampak pada hubungan mereka dengan unit yang didivestasikan dan
  • Karyawan dari perusahaan penjual dan bisnis yang didivestasikan akan ingin tahu apa artinya ini bagi mereka. 

Kondisi ini menghadirkan lingkungan yang menantang bagi tim divestasi. Pengumuman yang akan terjadi terbagi antara pengumuman eksternal kepada publik dan komunikasi internal dengan karyawan.

Korporasi biasanya akan membuat pengumuman publik melalui siaran pers. 

Divestasi yang sangat besar oleh perusahaan besar mungkin memerlukan proses pengumuman yang lebih rumit dan mencakup diskusi dengan analis yang melacak pasar di mana perusahaan divestasi berpartisipasi. 

Kegiatan pasca-pengumuman juga akan mencakup komunikasi dengan pelanggan dan vendor. Pesan dasar untuk konstituen ini harus "bisnis seperti biasa," dengan penekanan pada layanan pelanggan yang unggul dan hubungan pemasok yang berkelanjutan.

Karyawan dari bisnis yang divestasi harus diberitahu tentang penjualan prospektif, sebaiknya secara langsung oleh seorang eksekutif senior dari organisasi penjual pada pertemuan karyawan yang telah dijadwalkan sebelumnya. 

Karyawan organisasi penjualan harus diberitahu pada saat yang sama. Kepentingan konstituen ini umumnya akan fokus pada apakah divestasi menandakan aktivitas divestasi lebih lanjut dalam waktu dekat yang dapat mempengaruhi mereka. 

Setelah kekhawatiran itu terpenuhi, potensi gangguan di antara kelompok ini berkurang drastis. Karyawan dari bisnis yang dijual akan selalu membutuhkan lebih banyak perhatian. 

Merupakan praktik yang baik untuk mendistribusikan paket informasi pada saat pengumuman yang membahas masalah karyawan dan menyediakan personel SDM untuk menjawab pertanyaan tepat setelah pengumuman.

Selain itu, mekanisme untuk menerima dan menanggapi pertanyaan karyawan, seperti alamat email khusus atau situs web untuk pertanyaan dan/atau pembaruan berkala oleh manajer senior unit bisnis harus dipertimbangkan.

Kelola Penjualan

Jika ada preferensi untuk menjaga kerahasiaan transaksi dan menutupnya dengan cepat (situasi yang relatif jarang), tim divestasi akan melakukan penjualan lelang yang sangat terstruktur.

Ini akan memerlukan penawaran awal, kualifikasi penawar tersebut, mengundang mereka yang telah memenuhi syarat untuk melakukan uji tuntas, meminta tawaran akhir, dan memilih "pemenang." 

Meminta Tawaran Awal

Penawar yang lolos dari tawaran awal ini akan menerima dokumen penawaran dengan permintaan untuk penawaran awal dan penjelasan tentang bagaimana proses penawaran akan dikelola. 

Kualifikasi Penawar

Meskipun tawaran yang dibuat pada tahap ini tidak mengikat, tawaran tersebut menunjukkan ukuran keseriusan penawar dan akan dievaluasi oleh penjual dan penasihat keuangan.

Penjual akan sangat bergantung pada kemampuan penasihat untuk mengevaluasi kredibilitas penawar, kemampuan mereka untuk mendapatkan pembiayaan, dan komitmen mereka agar berakhir pada kesepakatan. 

Undangan Untuk Melanjutkan

Uji tuntas akan terdiri dari presentasi manajemen dan interaksi dengan manajemen senior unit bisnis, kesempatan untuk mendapatkan akses ke ruang data, dan mungkin tur fasilitas unit bisnis. 

Pada tahap lelang ini, batasan dapat ditempatkan pada data yang disediakan di ruang data, seperti dengan menyunting informasi kepemilikan tentang pelanggan tertentu atau aktivitas pengembangan produk.

Setelah bidang tersebut dipersempit menjadi satu pembeli pada tahap akhir penawaran, informasi tersebut akan dirilis sebagai bagian dari apa yang umumnya disebut uji tuntas konfirmasi. 

Tawaran Akhir

Peserta lelang akan diminta untuk membuat penawaran terbaik dan terakhir mereka setelah tahap uji tuntas awal dari proses tersebut. 

Seringkali, mereka juga akan diminta untuk menandai salinan perjanjian pembelian yang telah disiapkan oleh tim hukum penjual. 

Penjual kemudian akan menentukan pemenang lelang yang akan diberikan kesempatan untuk melakukan uji tuntas konfirmasi. Penentuan pemenang lelang akan dilakukan berdasarkan harga, syarat utama transaksi lainnya, dan konfirmasi kemampuan pembeli untuk membiayai transaksi. 

Meskipun harga jual merupakan penentu utama, tawaran yang lebih rendah dapat diterima jika penawar tinggi menanggapi dengan modifikasi serius dari perjanjian, atau jika ada keraguan mengenai kemampuan penawar untuk memperoleh pembiayaan.

5. Negosiasikan Transaksi

Setelah satu finalis ditentukan, negosiasi kontrak dan perjanjian tambahan dimulai dengan sungguh-sungguh. Ini biasanya mencakup perjanjian pembelian dan jadwal pengungkapan pada perjanjian pembelian. 

Komitmen penjual untuk memberikan dukungan tertentu dan layanan back-office kepada pengakuisisi untuk jangka waktu terbatas sementara pembeli mengalihkan unit bisnis ke kepemilikannya. Perjanjian pembelian adalah dokumen hukum definitif yang mengatur divestasi. 

Ini menetapkan persyaratan keuangan dan hukum transaksi. Jadwal pengungkapan mencantumkan semua pengungkapan yang telah dibuat oleh perusahaan penjual, dan merinci pengecualian apa pun untuk pernyataan dan jaminannya. Hal-hal yang termasuk dalam jadwal dirujuk silang ke bagian Perjanjian yang sesuai, yang secara efektif memodifikasi bagian tersebut. 

Misalnya, representasi bahwa tidak ada proses pengadilan kecuali sebagaimana diungkapkan dalam skedul terkait dapat berdampak material pada transaksi. Oleh karena itu, mengurangi risiko hukum dan keuangan penjual. 

Negosiasi Kontrak

Versi awal dari perjanjian pembelian dirancang oleh tim hukum penjual. Dengan membuat draf pertama, penjual menetapkan struktur transaksi pilihannya dan menetapkan alokasi awal risiko antara para pihak.

Proses Berulang

Berikut ini adalah proses berulang di mana pembeli menandai kontrak, penjual meninjau dan mengeditnya, dan kemudian mengarahkannya kembali ke pembeli. 

Pengulangan ini menggeser risiko dan biaya bolak-balik antara para pihak sampai mereka mencapai kesepakatan yang dapat diterima bersama. Setelah semua masalah kontrak dinegosiasikan dan diselesaikan, para pihak dapat beralih ke penutupan transaksi.

6. Tutup transaksi

Penutupan transaksi dapat terjadi segera setelah penandatanganan perjanjian pembelian atau, setelah tempo yang ditentukan. Mengikuti kondisi atau persyaratan tertentu. Penandatanganan dan penutupan terjadi dengan transaksi yang lebih kecil. 

Namun, seringkali perlu untuk memisahkan keduanya. Ini adalah situasi ketika satu atau lebih kondisi berikut harus dipenuhi: 

Pembiayaan Pembeli Harus Diselesaikan 

Jika utang pihak ketiga akan membiayai transaksi, jangka waktu waktu umumnya akan diperlukan untuk menyelesaikan pengaturan ini.

Persetujuan Pemerintah

Transaksi di atas ukuran tertentu atau dengan karakteristik tertentu mungkin memerlukan persetujuan pemerintah. Persyaratan ini umumnya berhubungan dengan penilaian potensi dampak transaksi terhadap persaingan.

Persetujuan Pihak 

Dalam beberapa kasus, persetujuan dari pihak ketiga selain pemerintah diperlukan sebelum transaksi dapat ditutup. Jika transaksi tersebut terstruktur sebagai penjualan aset, kontrak material tertentu mungkin tidak dapat dialihkan tanpa persetujuan pihak ketiga.

7. Analisis Retrospektif

Analisis ini umumnya terjadi dalam konteks proses perencanaan strategis. Sebuah aspek dari proses perencanaan adalah evaluasi semua unit bisnis untuk menentukan kompatibilitasnya dengan tujuan jangka panjang perusahaan.

Tujuan Divestasi Adalah

Salah satu alasan perusahaan menjual aset-aset nya karena ingin mengurangi kerugian lebih besar di masa depan.

Selain bertujuan untuk memperkecil kerugian, terdapat tiga tujuan lain nya yang akan kita bahas dibawah ini.

Membersihkan Aset Bermasalah

Tujuannya adalah membersihkan aset. Jika suatu aset bermasalah dari segi biaya perawatan dan produktivitas, maka perusahaan akan segera menjualnya. 

Meminimalisir Potensi Kerugian Besar

Tujuan selanjutnya adalah memperkecil potensi kerugian yang besar. Investor tau bahwa ga semua investasi mampu memperoleh keuntungan. Daripada modal pemegang saham terkikis kerugian semakin banyak, alangkah baiknya investor melakukan divestasi.

Divestasi Demi Profit Besar

Melakukan divestasi untuk memperoleh keuntungan besar pada saat bisnis sudah memiliki value perusahaan, harga saham, dan reputasi yang tinggi.

4 Metode Divestasi

Metode Penjualan

Metode Penjualan adalah aktivitas yang paling sering dijalankan untuk divestasi. Artinya, perusahaan melakukan penjualan dalam bentuk unit bisnis, surat berharga, divisi atau beberapa aset kepada perusahaan lain.

Metode Spin-Off

Metode spin off adalah strategi yang meningkatkan nilai perusahaan dengan perombakan perusahaan induk menjadi entitas terpisah. Entitas terpisah akan punya potensi berkembang mandiri. Karena tidak terpaku dengan arahan perusahaan induk. Juga, Kebebasan untuk membangun strategi yang lebih fokus dan berpeluang tinggi.

Metode Tracking Stock 

Tracking stock adalah penerbitan saham baru yang mengacu pada arus kas dari anak perusahaan tersebut. Acuan ini akan menghasilkan sebuah harga saham.

Apabila tracking stock mencetak dividen, jumlah dividen yang akan perusahaan induk bayar adalah tergantung dari performa anak perusahaan nya.

Metode Carve Out 

Metode ini sekilas persis dengan , perusahaan induk mengganti divisi yang ada menjadi sebuah entitas terpisah. Perbedaan dengan spin-off adalah pencatatan keuangan entitas dan perusahaan induk sudah masing-masing.

Dalam metode carve-out, masyarakat bisa membeli saham entitas. Nantinya, pemegang saham bukan lagi berasal dari pemegang saham perusahaan induk. Tetapi sudah bercampur juga oleh publik.

Kelebihan Divestasi

Terdapat beberapa faktor menyebabkan perusahaan divestasi dari segi aset sampai saham. Ada yang positif dan juga negatif. Mari kami bahas lebih dalam lagi dibawah: 

Fokus Pada Bisnis Terbaik 

Perusahaan ingin bisa menjalankan usaha yang mampu mencetak keuntungan tinggi. Melepas unit bisnis yang tidak berpotensi bagus memang pilihan tepat agar bisa berdiri sendiri.

Keuntungan Besar Pada Momentum Tertentu

Memperoleh profit yang besar saat peristiwa tertentu. Contohnya, divestasi saham atau properti saat harga tinggi.

Untuk mengurangi potensi kerugian yang lebih besar karena aset yang dijual tidak lagi menguntungkan.

Pergantian Strategi Perusahaan Terbaru

Salah satu eksekusi strategi terbaru yang matang di masa depan yaitu, perusahaan yang menunaikan divestasi saham kepada perusahaan lain. Perusahaan yang menjual bertujuan agar bisa bekerjasama dengan perusahaan lain.

Kelemahan Divestasi

Berikut ini adalah kelemahan yang akan timbul jika perusahaan melakukan divestasi. Diantaranya adalah:

Aset Perusahaan Berkurang

Ketika suatu bisnis menetapkan divestasi, keharusan perusahaan menyerahkan nilai aset kepada pembeli. Akibatnya, asetnya berkurang.

Di sisi lain, kewajiban berupa hutang perusahaan tersebut akan berpindah ke pembeli. Hal ini tidak mutlak, pernyataan tersebut harus disepakati terlebih dahulu.

Perusahaan Kehilangan Potensi Pendapatan 

Dampak kehilangan tidak langsung terjadi dalam waktu dekat. Namun akan terasa pada jangka panjang. Sebuah bisnis harus rela menanggung hal ini.

Kondisi ini bisa terjadi kalau lini bisnis yang sudah pindah alih ke pembeli berhasil memperoleh kinerja baik dan meningkatnya laba. Penjual hanya akan menerima uang dari hasil divestasi senilai harga penjualan itu saja.

 
 
InvestasiKu
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android atau iOS dan nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter

© 2021 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK