ARTIKEL
 

Buy Back Saham: Apa Motif Perusahaan Membeli Saham Kembali?

by Dany Mauriz Gibran - 01 Dec 2021 - Reviewed by Rifdah Fatin H.

 

Apa itu Buy back di Saham?

Buy back saham terjadi ketika perusahaan membeli sahamnya sendiri dengan uang tunai atau dana pinjaman. Kondisi tersebut akan mengurangi jumlah keseluruhan saham yang tersedia. Selain itu, aksi ini bisa meningkatkan nilai saham yang tersisa.

Jadi, tujuan individu dan institusi membeli saham di perusahaan adalah untuk membangun portofolio mereka tumbuh melalui kenaikan harga saham atau pembagian dividen. Cara lain bagi perusahaan untuk mengembalikan nilai kepada investornya adalah melalui pembelian saham kembali.

Dalam buyback saham, perusahaan membeli saham dari miliknya sendiri. Kemudian, mereka menghapusnya dari peredaran secara permanen atau mempertahankannya untuk dijual kembali ke pasar di masa depan.

Ketika perusahaan mengurangi total saham yang beredar, langkah tersebut akan meningkatkan nilai bagi investor.

Download Aplikasi Investasi Saham Terpercaya InvestasiKu.

BACA JUGA: Sideways Pada Saham: Identifikasi Trend dan Strategi Trading

Bagaimana Cara Kerja Pembelian Saham Kembali?

Rencana buy back saham sering diusulkan oleh eksekutif dan disahkan oleh dewan perusahaan. Tetapi, rencana tersebut tidak selalu terjadi.

Dalam beberapa kondisi, target harga saham yang dipilih perusahaan mungkin tidak terpenuhi, atau penawaran tender mungkin tidak diterima.

Contoh Kasus Buy Back Saham

Katakanlah sebuah perusahaan memiliki 100.000 lembar saham beredar dengan harga Rp 500.000 per saham dengan kapitalisasi pasar Rp 5 Triliun. 

Perusahaan memiliki kinerja yang baik berturut-turut, tetapi harga sahamnya tetap datar dan tidak mencerminkan pertumbuhan itu. 

Mungkin, eksekutif mungkin merasa sahamnya undervalue. Mereka memutuskan untuk memulai buy back saham.

Eksekutif menggunakan 1 Triliun uang tunai dari laba bersih untuk membeli 20.000 saham dengan harga Rp 500.000 per saham yang sama. Ini mengurangi total saham beredar menjadi 80.000. Setiap saham tidak lagi mewakili 0,001% kepemilikan seperti ketika ada 100.000 saham yang tersedia. Sebaliknya, itu mewakili 0,00125%; ini adalah peningkatan 20% dalam nilai per saham.

Kekurangan Pembelian Saham Kembali

Beberapa investor sering mengkritik perusahaan karena mereka melakukan buy back saham.

Beberapa berpendapat bahwa perusahaan buy back saham untuk memenuhi tujuan jangka pendek dengan mengorbankan tujuan jangka panjang.

Kelemahan lain adalah bahwa perusahaan membuka kerentanan ketika mereka berhutang untuk membeli saham. Langkah ini mungkin mahal jika perusahaan pembelian kembali dengan harga yang terbukti jika nilainya terlalu tinggi. 

Namun, ada juga beberapa kekhawatiran bahwa keputusan untuk membeli kembali saham bertujuan untuk memperkaya eksekutif perusahaan. 

Pada saat yang sama, hal itu dapat memperlambat tingkat pertumbuhan stok dan menciptakan penurunan pendapatan jangka panjang bagi pekerja.

Karena itu, investor bisa mempermasalahkan pembelian kembali, karena mereka mungkin lebih suka deviden daripada pembelian saham kembali. 

Dengan begitu, mereka dapat mengontrol bagaimana pengembalian mereka dapat mereka investasikan kembali. 

Maka dari itu, mereka dapat membeli saham tambahan mereka sendiri melalui rencana investasi kembali dividen (DRIP). Atau, mereka dapat menggunakan uang tunai untuk bekerja dengan cara lain.

 
Share this article via :
whatsapp-investasiku
 
InvestasiKu-footer
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android, iOS, dan Windows serta nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store Download desktop version
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter
Eduvest
 

© 2024 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK KOMINFO