ARTIKEL
 

Profil dan Kekayaan Pangeran Alwaleed bin Talal!

by William Fernandes - 11 Jul 2023 - Reviewed by Rifdah Fatin H.

 

Alwaleed bin Talal, pemilik Four Seasons Riyadh kini menjadi perbincangan setelah Ronaldo mengungkapkan dirinya menetap di sebuah hotel termewah Arab Saudi dengan biaya sewa US$300.000 atau setara dengan Rp4,6 miliar per bulan. 

Ronaldo resmi bergabung dengan Al Nassr dan mendapatkan kontrak dua setengah tahun setelah menandatangani kontrak US$214 juta atau setara dengan Rp3,3 triliun per tahun pada pada 1 Januari 2023. Kontrak tersebut membuat Ronaldo menjadi pemain sepak bola paling mahal di dunia. 

Ronaldo tinggal di Kingdom Suite yang menawarkan pemandangan Riyadh. Suite dua lantai terbaru itu berada di lantai 48 dan 50 lantai Hotel, dengan ruang tamu yang menjulang tinggi, kantor pribadi, ruang makan, dan ruang media. Fasilitas lainnya termasuk lapangan tenis, spa, sauna, dan perawatan pijat. Namun, seberapa kaya Alwaleed bin Talal? Yuk, kita simak artikel berikut ini!

 

Profil Singkat Pangeran Alwaleed bin Talal

Berdasarkan laporan dari Business Insider, pemilik Four Seasons Riyadh adalah seorang miliarder Saudi bernama Pangeran Alwaleed bin Talal Al Saud. Menurut House of Saud, Pangeran Alwaleed lahir pada tahun 1955 dan merupakan keponakan dari Raja Abdullah Arab Saudi serta cucu dari Ibnu Saud, pendiri Arab Saudi.

Pangeran Alwaleed adalah pendiri Kingdom Holding Company (KHC) yang Forbes menempatkannya sebagai orang terkaya ke-34 di dunia pada tahun 2015. Dia juga merupakan warga negara terkaya Arab Saudi dengan perkiraan kekayaan lebih dari US$23 miliar atau sekitar Rp358 triliun.

Meskipun masa kecilnya penuh dengan ketidakstabilan karena kedua orang tuanya bercerai ketika ia masih muda, namun dengan dukungan yang baik dari keluarga kerajaan, ia berhasil menjadi seorang pengusaha.

Pada tahun 1979, Pangeran Alwaleed lulus dari Menlo College di California dengan gelar Bachelor of Science di bidang Administrasi Bisnis.

Tidak lama setelah lulus, Pangeran Alwaleed memulai karirnya sebagai pengusaha dan wiraswasta. Setelah kembali ke Arab Saudi, ia menjadi salah satu pemain utama dalam bidang konstruksi dan real estate. Dengan cerdik, ia memanfaatkan koneksi dan posisinya yang kuat di keluarga kerajaan untuk membangun kerajaan bisnisnya.

 

Deretan Bisnis Pangeran Alwaleed bin Talal

Pangeran Alwaleed dianggap sebagai versi Arab dari Warren Buffett di Amerika Utara. Kehebatan dan kecerdasan bisnisnya sangat terlihat setelah dia kembali ke Arab Saudi pada tahun 1979.

Kembalinya Pangeran Alwaleed ke Arab Saudi terjadi selama periode ledakan minyak antara tahun 1974 hingga 1985. Dengan pandangan bisnisnya yang brilian, ia mendirikan sebuah kantor kecil di Riyadh yang fokus pada kontrak konstruksi dan real estate.

Strategi bisnis Pangeran Alwaleed terbukti efektif ketika ia mengakuisisi Bank Komersial Saudi yang sedang mengalami kesulitan dan berhasil mengubahnya menjadi salah satu bank terkemuka di Timur Tengah melalui merger dengan Saudi Cairo Bank dan SAMBA.

Investasi Pangeran Alwaleed menarik perhatian Barat ketika ia membeli sejumlah besar saham di Citicorp. Kepemilikannya di Citibank mencapai separuh dari kekayaannya sebelum periode penurunan dalam krisis keuangan pada tahun 2007-2008.

Selain itu, Alwaleed juga menjadi seorang pengusaha di jaringan hotel Four Seasons dan Plaza Hotel di New York. Dia juga berinvestasi di Savoy Hotel London dan Monte Carlo Grand Hotel di Monaco. Selain itu, ia memiliki 10 persen saham di Euro Disney SCA, perusahaan yang mengoperasikan Disneyland Paris di Marne-la-Vallée.

Melalui kemitraan dengan perusahaan real estate AS bernama Colony Capital, Kingdom Holding milik Alwaleed mengakuisisi Fairmont Hotels and Resorts, yang berbasis di Toronto, dengan nilai diperkirakan sebesar US$3,9 miliar.

 

Pangeran Alwaleed bin Talal Investasi di Twitter

Pangeran juga ikut berinvestasi sebesar US$300 juta atau sekitar Rp4,6 triliun di Twitter melalui pembelian pada Desember 2011. Bahkan, diketahui bahwa ia menjadi salah satu investor yang membantu Elon Musk dalam pembelian Twitter.

Pada bulan Mei 2022, kabar terbaru mengungkapkan bahwa Pangeran Saudi setuju untuk mengubah sahamnya di Twitter dengan nilai hampir US$2 miliar atau sekitar Rp31,2 triliun. Meskipun sebulan sebelumnya, ia terlibat dalam perdebatan terbuka dengan Musk mengenai valuasi perusahaan, namun kemudian ia men-tweet bahwa Musk akan menjadi "pemimpin yang sangat baik untuk Twitter." 

 

Harta Kekayaan Pangeran Alwaleed bin Talal

Menurut informasi dari House of Saud, Pangeran Alwaleed diperkirakan memiliki kekayaan sebesar US$23 miliar atau sekitar Rp358 triliun. Dengan kekayaan yang fantastis ini, Pangeran Alwaleed memilih untuk menghabiskannya dengan membeli kapal pesiar pribadi yang menjadi yang terbesar ke-54 di dunia, dengan panjang sekitar 85,9 meter (282 kaki). Dia juga memiliki tiga istana, yang luasnya bervariasi antara 250.000 hingga 4.000.000 meter persegi.

Selain itu, Pangeran Alwaleed juga aktif dalam beberapa kegiatan sosial yang bertujuan untuk menjembatani kesenjangan antara negara-negara Barat dan Islam melalui kegiatan amal yang mendukung pendidikan. Ia telah mendanai studi Amerika di universitas-universitas di Timur Tengah dan studi Islam di universitas-universitas di Barat.

Pada tahun 2002, ia memberikan sumbangan sebesar US$500.000 atau sekitar Rp7,7 miliar untuk mendukung Beasiswa George Herbert Walker Bush di Phillips Academy di Andover, Massachusetts.

Pangeran Alwaleed juga menyumbangkan sejumlah US$17 juta atau sekitar Rp265 miliar untuk membantu korban gempa bumi dan tsunami Samudera Hindia pada tahun 2004.

Pada tahun 2008, ia memberikan sumbangan sebesar £16 juta atau sekitar Rp303 miliar kepada Universitas Edinburgh untuk mendanai pendirian pusat studi Islam di dunia kontemporer.

 

Itulah ulasan mengenai profil hingga kekayaan pangeran Alwaleed bin Talal. Seperti pangeran kamu juga bisa berinvestasi ke perusahaan besar dengan modal 100 Ribu saja loh!

Nah, kamu bisa mulai investasi di platform khusus untuk investasi, yakni InvestasiKu!

InvestasiKu, adalah platform investasi online, yang punya banyak produk dan fitur unggul, baik untuk investor pemula maupun profesional. Saat ini, InvestasiKu menyediakan produk saham, dan selanjutnya akan ada produk reksadana, obligasi, dan rencana.



Beli saham di investasiku dapet cashback points

 
Share this article via :
whatsapp-investasiku
 
InvestasiKu-footer
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android, iOS, dan Windows serta nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store Download desktop version
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter
Eduvest
 

© 2024 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK KOMINFO