ARTIKEL
 

Apa Itu Window Dressing, Cara Kerja, & Strateginya

BY Dany Mauriz Gibran - 30 May 2022 2:00AM - 6 MINS READ

 

Apa Itu Window Dressing Saham?

Window dressing adalah strategi yang digunakan oleh perusahaan sampai manajer portofolio lainnya. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan performa instrumen tersebut sebelum disajikan kepada klien atau pemegang saham.

Untuk window dress, fund manager menjual saham dengan kerugian besar dan membeli saham yang sedang naik daun menjelang akhir kuartal atau tahun.

Istilah ini juga dapat merujuk pada tindakan yang perusahaan ambil untuk memperbaiki laporan keuangan mereka yang akan datang. Caranya, dengan menunda pembayaran atau mencari cara untuk membukukan pendapatan lebih awal.

 

Bagaimana Cara Kerja Window Dressing?

Laporan kinerja dan daftar kepemilikan dalam saham biasanya dikirim ke klien setiap kuartal, dan klien menggunakan laporan ini untuk memantau pengembalian investasi mereka.

Ketika kinerja telah tertinggal, perusahaan dapat menggunakan window dressing dengan cara menjual saham yang telah melaporkan kerugian besar. Setelah itu, mereka menggantinya dengan saham yang berharap bisa menghasilkan keuntungan jangka pendek. Hal tersebut agar meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan untuk periode pelaporan.

Window dress ternyata membuat peneliti investasi dan regulator melirik tindakan tersebut . Karena memerlukan transparansi kepemilikan pada akhir periode pelaporan.

 

Contoh Kasus Window Dressing

Untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang seperti apa Window Dressing, perhatikan contoh berikut:

Perusahaan ABC sedang dalam proses menghasilkan laporan keuangannya untuk akhir periode pelaporan. Hal ini untuk membuat perusahaan tampil semenarik mungkin untuk menarik pemegang saham dan investor baru. 

Untuk tujuan ini, perusahaan ABC melaksanakan window dress dengan tiba-tiba “memperoleh” dan memegang uang tunai yang cukup besar untuk membuat perusahaan mereka terlihat lebih likuid.

 

Baca juga: Beli saham likuid di indeks LQ45 dan IDX30

 

Dengan melakukan cara seperti ini, Perusahaan dengan mudah dapat melakukan pembayaran pinjaman, membagikan dividen, atau menggunakan arus kas substansial mereka untuk berinvestasi dalam memperluas bisnis.

Perusahaan juga mengubah proyeksi penjualannya, menyatakan secara signifikan lebih tinggi daripada yang sebenarnya. 

Tujuan utamanya adalah mengubah apa pun yang mereka bisa untuk mendorong harga saham mereka lebih tinggi dan membuat calon investor lebih tertarik.

Window Dressing biasanya tidak melibatkan representasi yang benar-benar palsu yang akan melanggar hukum. Ini biasanya lebih merupakan masalah membungkuk tetapi tidak melanggar kebenaran.

Misalnya, Perusahaan ABC dapat membuat dirinya tampak mengalir deras dengan arus kas dengan menjual aset utama tepat sebelum akhir periode akuntansi. 

Mereka mungkin mengabaikan untuk mengungkapkan kepada investor bahwa mereka benar-benar membutuhkan aset untuk beroperasi. Oleh karena itu, mereka akan membelinya kembali pada periode akuntansi berikutnya.

Proyeksi penjualan masa depan perusahaan mungkin tidak salah secara teknis, hanya masalah memilih yang paling optimis di antara banyak perkiraan yang dicapai dengan menggunakan beberapa metrik proyeksi yang berbeda.

 

 

Pantau Kinerja Dana Anda

Bagi investor, window dressing memberikan alasan bagus lainnya untuk memantau laporan kinerja dana Anda dengan cermat. Beberapa manajer dana mungkin mencoba meningkatkan pengembalian melalui window dressing, yang berarti investor harus berhati-hati terhadap kepemilikan yang tampaknya tidak sejalan dengan strategi dana secara keseluruhan.

 

Amati Performa Dana Anda

Window dressing dapat meningkatkan pengembalian dana dalam jangka pendek, meskipun efek jangka panjang pada portofolio biasanya negatif. 

Sementara kepemilikan ini mungkin menunjukkan kinerja jangka pendek yang lebih tinggi. Dalam jangka panjang jenis investasi ini menyeret pengembalian portofolio, dan manajer portofolio.

Seringkali tidak dapat menyembunyikan kinerja buruk untuk waktu yang lama. 

Investor pasti akan mengidentifikasi jenis investasi ini, dan akibatnya seringkali menurunkan kepercayaan terhadap pengelola dana dan meningkatkan aliran dana keluar.

 

Siapa Saja yang Terlibat dalam Window Dressing?

Meskipun aturan pengungkapan bermaksud untuk membantu meningkatkan transparansi bagi investor, window dressing masih dapat mengaburkan praktik fund manager.

Sebuah studi oleh Iwan Meier dan Ernst Schaumburg dari Northwestern University menemukan bahwa karakteristik tertentu dari dana dapat memberi sinyal bahwa manajer mungkin terlibat dalam window dressing. 

Secara khusus, dana pertumbuhan dengan perputaran tinggi dan manajer yang baru-baru ini membukukan pengembalian yang buruk lebih sering menjadi orang yang akan tampil cantik.

Window dressing juga terjadi di berbagai industri lainnya. Misalnya, perusahaan dapat menawarkan produk dengan harga diskon atau mempromosikan penawaran khusus yang meningkatkan penjualan untuk akhir periode. Upaya promosi ini berusaha untuk meningkatkan laba pada hari-hari terakhir periode pelaporan.

 

Strategi Window Dressing

Adapun beberapa strategi window dressing ini, bisa kamu gunakan diantaranya adalah:

  • Mengoleksi Saham yang Ada di Portofolio MI: Kamu bisa gunakan strategi dengan mengumpulkan saham yang terdapat di dalam portofolio para Manajer Investasi (MI), yang juga melakukan strategi window dressing. Namun, kamu harus lebih dulu membeli saham saat harga terendah, sebelum dipoles oleh MI.
  • Menetapkan Target Keuntungan: Strategi selanjutnya, adalah tetapkan target laba dan segera menjual saham tersebut, ketika mencapai target yang sudah ditetapkan. Namun, kamu harus tetap waspada dari sifat greedy, di mana kamu terlambat menjual saham di harga terbaik, karena sibuk mengejar target.
  • Terapkan untuk Trading Jangka Pendek: Jika kamu adalah trader, window dressing adalah metode yang tepat untuk diterapkan. Sehingga, kamu bisa trading jangka pendek, dan bisa langsung segera take profit, dalam hitungan hari. Maka dari itu, metode ini tidak dianjurkan bagi kamu yang membeli saham untuk jangka panjang.
  • Tetap Lakukan Analisis Fundamental dan Analisis Teknikal: Dalam melakukan strategi window dressing, kamu juga tetap perlu melakukan berbagai analisis lainnya seperti fundamental dan teknikal, untuk menilai performa suatu saham. Namun, tetap waspada juga jika ingin membeli saham dari perusahaan dengan kinerja keuangan yang negatif.

 

download investasiku

 
 
InvestasiKu
 

#YukInvestasiKu For Better Tomorrow

Download aplikasi InvestasiKu di Android atau iOS dan nikmati kemudahan berinvestasi saham, reksa dana, obligasi, dan rencana keuangan

 
Download di Google Play Download di App Store
 

InvestasiKu adalah produk dari PT Mega Capital Sekuritas

Menara Bank Mega, Lantai 2, Jalan Kapten Tendean Kavling 12-14A,
RT 002/RW 002, Kelurahan Mampang Prapatan,
Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Kode Pos 12790

Telepon : 021-79175599
Email : customer.care@investasiku.id
WhatsApp : +6282260904080

 
  • TikTok
  • Instagram
  • YouTube
  • Spotify
  • LinkedIn
  • Facebook
  • Twitter

© 2021 InvestasiKu. All rights reserved.

InvestasiKu adalah aplikasi finansial yang dikelola dan dikembangkan oleh PT Mega Capital Sekuritas, dengan misi membuka akses lebih luas bagi masyarakat pada produk-produk keuangan dengan mudah, aman dan terjangkau. Semua transaksi saham, reksa dana, dan obligasi difasilitasi oleh PT Mega Capital Sekuritas sebagai broker saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, sekaligus agen penjual reksa dana yang memiliki izin usaha dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan

OJK